Monday, 30 June 2014

TAQURA #1 : SAB'AN MIN AL-MATSANI

Awas panjang. Sekiranya anda tiada masa, sila scroll ke bawah sehingga berjumpa perkataan TAQURA. Yang di atasnya hanyalah intro semata-mata. Heh.

Terima kasih kerana sudi membaca. 

Salam Ramadhan Al Mubarak. Ingatlah orang yang tersayanngg.,



Alhamdulillah!!! Alhamdulillah!!! Alhamdulillah!!!

Segala puji bagi Allah S.W.T yang telah mamakbulkan doa dan impian kita semua iaitu untuk menjejakkan kaki ke dalam bulan Ramadhan Al Mubarak. Bulan yang tiada syak mahupun was-was lagi merupakan bulan yang dihujani dengan barakah dan maghfirah.

Maka, di kesempatan ini, saya ingin melancarkan satu projek Ramadhan yang diberi nama TAQURA ataupun nama penuhnya, Tadabbur Qurani Ramadhan. Haa. Mengujakan tak? Ke saya yang syok sendiri nih? Heh.

In sha Allah, ini adalah sebahagian usaha saya untuk membumikan sebuah hadis Rasulullah S.A.W yang agak jarang diperdengungkan dewasa kini..

“Sebaik manusia di antara kamu, orang yang mempelajari AL QURAN dan mengajarkannya kepada orang lain.
(Hadis Riwayat : Bukhari)

Bagi saya secara peribadi, kita semua sebenarnya adalah orang yang mempelajari Al Quran sama ada secara langsung ataupun secara tidak langsung. Cuma yang mungkin membezakan kita hanyalah tahapan pelajaran. Sudah tentu orang yang bergelumang dengan lautan tafsir Al Quran yang pelbagai itu secara kasarnya lebih tinggi tahapannya daripada orang yang hanya bertadabbur dengan terjemahan Al Quran. Namun tiada siapa yang boleh menafikan yang tadabbur itu juga adalah satu bentuk pelajaran sebenarnya.

Walaubagaimanapun, berdasarkan kefahaman saya terhadap hadis di atas, kita masih lagi belum menjadi sebaik-baik manusia kiranya kita hanya statik di fasa “mempelajari”. Oleh itu perlu ada urgensi untuk kita mengupgrade diri kita sendiri supaya boleh sampai ke fasa “mengajari”.

Begitulah…

Lagi-lagi di bulan Ramdhan ini yang sedia dimaklumi merupakan bulan Al Quran. Sudah pastinya berganda-ganda ganjaran orang yang mempelajari dan mengajari Al Quran.

“Bulan Ramadhan yang mana diturunkan di dalamnya Al Quran..”
(Al Baqarah, 183)

Seperkara lagi yang membuatkan saya begitu teruja untuk memulakan projek TAQURA ini ialah saya melihat ramai orang yang berlumba-lumba untuk menghabisi tilawah Al Quran di bulan Ramadhan yang mulia ini. Bagus sebenarnya fenomena ini. Namun bagi saya, apalah ertinya Al Quran itu sekiranya hanya sekadar berdengung di kerongkongan semata-mata. Sedangkan dalam Al Quran itu, begitu banyak sekali  mesej-mesej penting yang mahu disampaikan dari langit kepada bumi.

Justeru, mari kita pelajari Al Quran. Mungkin tak banyak yang anda boleh dapat daripada platform ini. Ofkoslah, dah nama pun blog. Heh. Namun, moga-moga tulisan di sini mampu membangunkan minat kalian untuk menggali lagi dan lagi khazanah Al Quran yang tiada ternilai itu. Allahu Akbar!!   

Oh Ya. Dan kepada anda semua yang sudi membaca terutamanya anda yang ahli dalam bidang pengajian Al Quran, pohon dibetulkan apa kiranya kefahaman yang sesat lagi menyesatkan sekiranya ada.  

..................................................TAQURA..................................................

Setelah ditimbang tara dengan beberapa pertimbangan yang rasional, saya berijtihad untuk memulakan sesi tadabbur Ramadhan kita ini dengan mengkaji dan membedah surah  Al Fatihah.

Sebenarnya agak ironi juga bila difikirkan kembali. Betapa kita sering membaca dan mentadabbur ayat-ayat dari surah-surah yang lain, namun kerap kali kita mengabaikan surah Al Fatihah yang berjumlah tujuh ayat ini. Mungkin hanya terkena kepada diri saya, tidak kepada kalian semua.

Namun begitulah..

Setelah melakukan beberapa pembacaan yang tak berapa nak berat sangat, baru saya menyedari rupa-rupanya surah Al Fatihah ini merupakan surah yang sangat special. Ini terbukti melalui ayat Al Quran dan beberapa hadis juga kalam ulama’ salaf yang memperihalkan tentang surah ini.

Antaranya..

Rasulullah S.A.W bersabda,
“Sungguh! Aku akan mengajarkan kepadamu surah yang paling agung dalam Al Quran..”
Para sahabat bertanya..
 “Surah apa itu, wahai Rasulullah?”

Rasulullah S.A.W membaca..
 “Alhamdulillahi rabiil ‘alamiin. Ar Rahman Ar-Rahim…(sehingga habis surah)…”

Hadis Riwayat : Bukhari, Muslim dan lainnya.

Bahkan dalam kitab Al Quran sekalipun, surah Al Fatihah telah disebut secara tidak langsung. Dalam Al Quran, Surah Al Fatihah juga di kenali sebagai “sab’an minal matsani” yang bererti tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang.

“Dan sungguh Kami telah memberikan kepadamu “sab’an minal matsani” (Al Fatihah) dan Al Quran yang agung.”
(Al Hijr, 87)

Begitulah keagungan surah yang ringkas ini. Surah yang dibaca sekurang-kurangnya tujuh belas kali sehari semalam bagi yang sempurna solat lima waktunya sehari semalam.

Bahkan Khalifah Umar ibn Aziz juga memiliki ceritanya yang tersendiri berkenaan dengan surah Al Fatihah. Diceritakan bahawa setiap kali Khalifah Umar ibn Aziz membaca surah Al Fatihah, dia menghayatinya ayat demi ayat dan diam sejenak di sela-sela setiap ayat.

Ketika di tanya alasannya, beliau menjawab..
“Aku ingin menikmati jawaban Tuhanku..”
Sebenarnya jawaban Khalifah Umar ibn Aziz ini berdasarkan sebuah Hadis Qudsi yang diriwayatkan oleh Imam Muslim yang anda boleh baca di laman mukabuku saya.

Begitulah surah Al Fatihah. Ringkas tapi berkias. Mudah tapi menggugah.

Sepertimana yang sering diungkapkan oleh para murabbi dalam halaqah yang seminggu sekali itu bagi yang join usrah, ataupun juga  yang sering diberitahu oleh para asatizah dalam siri-siri ceramah mereka, Al Quran ini sebenarnya diturunkan dengan tujuan-tujuan yang tertentu.

Jika anda membaca buku Khowathir Qur’aniyah, penulisnya Sheikh Amru Khalid menyenaraikan tiga tujuan utama penurunan Al Quran, iaitu, menerangkan akidah, menerangkan ibadah dan juga menerangkan manhaj. Dan saya secara peribadi bersetuju dengan pandangan Sheikh Amru Khalid ini.

Dan yang menariknya, Surah Al Fatihah merupakan satu-satunya surah yang menyimpulkan ketiga-ketiga tujuan penurunan Al Quran ini.

Untuk memahaminya dengan lebih jelas, mari kita go through surah ini bermula ayat pertama hingga ayat ke 4.

"Dengan nama Allah yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang."

"Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian Alam."

"Yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang."

"Yang menguasai hari pembalasan."

(Al Fatihah, 1-4)

Ayat-ayat di atas semuanya menerangkan tentang ciri-ciri akidah Islam.

Cuba perhatikan yang kalimah “Ar Rahman Ar Rahim” di sebut dua kali iaitu dalam ayat pertama dan ketiga. Kalimah “Ar-Rahman Ar-Rahim” yang pertama disusuli dengan ayat yang menerangkan bahawa Allah adalah Tuhan sekalian alam. Ini sekaligus memberi petunjuk bahawasanya keseluruhan alam ini berjalan dengan rahmat dari Allah S.W.T menerusi sifat Ar Rahman dan Ar-Rahim-Nya.

Kalimah “Ar Rahman Ar Rahim” yang kedua pula disusuli dengan ayat yang menerangkan tentang Allah yang menguasai hari pembalasan. Di sini dapat difahami bahawa meyakini hari pembalasan adalah akidah yang basic bagi umat Islam. Namun tidak sekadar meyakini akan adanya hari pembalasan, kita juga perlu meyakini bahawa hari pembalasan juga berjalan dengan rahmat Allah menerusi sifat Ar Rahman dan Ar Rahim-Nya.

Dan bagi saya, adalah sesuatu yang “make sense” untuk kita mempunyai kefahaman seperti ini. Kerana kalau nak diikutkan, kekuasaan dan kehebatan Allah S.W.T tidak akan bertambah dan berkurang sedikitpun sekiranya semua manusia beriman ataupun semua manusia kufur kepada-Nya.

Namun demikian, Allah S.W.T tetap mengutuskan para nabi dan Rasul untuk mengajak seluruh umat ke arah seruan yang benar. Dan untuk umat Nabi Muhammad S.A.W pula, diamanahkan pula kewajiban Syahadatul Haq ke atas setiap pundak umatnya.

Hanya satu yang mampu menjelaskan perkara ini. Itulah dia rahmat dan kasih sayang Allah S.W.T kepada hamba-hamba-Nya.  

Allahu Allah. Subhanallah walhamdulillah..

Ayat ke 5 surah ini pula menerangkan tentang perihal ibadah..

“Hanya kepada Engkaulah kami menyembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan..”

(Al Fatihah, 5)

Jelas. Terang. Crsytal-clear. Pertama yang perlu kita fahami adalah setiap apa pekerjaan kita di atas muka bumi ini adalah suatu ibadah. Sekiranya ia mempunyai dalil khusus yang memerintahkannya, jadilah ia ibadah khusus. Sekiranya tiada maka ia dikira sebagai ibadah umum.

Maka melalui ayat di atas, dapat di fahami, bahawasanya, semua ibadah kita itu mestilah didasari semata-mata kerana Allah S.W.T. Solat, puasa, tidur, makan, berkahwin, hubungan suami-isteri dan sebagainya.  

Manakala baki ayat-ayat seterusnya pula menerangkan tentang manhaj yang perlu kita ambil. Kerana lemahnya penguasaan saya dalam bahasa arab, maka saya tidak mampu untuk memberikan “exact meaning” kepada perkataan manhaj ini.

Namun berdasarkan kefahaman saya, manhaj ini bolehlah kita ertikan sebagai landasan hidup kita. Ataupun secara details, bagaimana kita mengelola kehidupan di atas muka bumi ini.

“Tunjukkanlah kami jalan yang lurus”

“Jalan orang-orang yang Engkau telah beri nikmat kepada mereka, bukan jalan mereka yang dimurkai dan bukan pula jalan mereka yang sesat.”

(Al Fatihah, 6-7)

Di sini jelas Allah S.W.T mengkehendaki kita untuk memilih manhaj hidup selari ataupun sama dengan manhaj hidup orang-orang yang telah diberi nikmat oleh-Nya. Dan Allah S.W.T melarang kita untuk mengikuti manhaj hidup orang yang telah dimurkai oleh-Nya dan juga manhaj hidup orang-orang yang sesat.

Untuk mengetahui, siapakah orang-orang yang telah diberi nikmat itu? Dan siapakah pula orang yang telah dimurkai itu? Dan juga siapakah orang-orang yang sesat itu? Maka kita perlulah merujuk kepada cerita para nabi dan rasul terdahulu yang telah diceritakan di dalam Al Quran. Juga kita perlu melihat keterangan-keterangan terhadap ketiga-tiga tujuan penurunan Al Quran ini dalam surah-surah yang lain.

Begitulah bagaimana Al Quran mengajari menusia tentang segala-galanya. Begitulah bagaimana surah Al Fatihah ini sebenarnya berfungsi sebagai “pintu masuk” ke arah memahami Al Quran.

Ada seperkara lagi yang menarik berkaitan sepotong ayat dari surah Al Fatihah ini, iaitu ayat yang ke 6.

“Tunjukilah kami jalan yang lurus…”

(Al Fatihah, 6)

Ataupun jika disebut dalam bahasa arab, “ikhdinassirothol mustaqim”. Tidak pula di ajar kepada kita untuk membacanya di dalam solat “ikhdinissirothol mustaqim” yang bererti..

“Tunjukilah saya jalan yang lurus…”

Begitulah surah ini mengajarkan kepada kita untuk sentiasa merasai bahawa diri kita ini adalah sentiasa menjadi sebahagian daripada umat, bukan hanya hidup untuk diri sendiri di alam ini. Maka sewajarnya perilaku, tindak-tanduk dan amal perbuatan kita mestilah yang senantiasa bermanfaat untuk umat. Untuk para du’at ilallah pula, semestinya tatkala membaca ayat ini, akan bertambah kesungguhan kita untuk menabur benih-benih dakwah kepada umat yang kita cintai ini. Kerana kita adalah sentiasa sebahagian dari mereka.

Sehingga bertemu lagi dalam TAQURA yang seterusnya…

Tuesday, 24 June 2014

Iqra', Da'ie dan Tasawwur Imani

“Akhi..sepanjang bergelumang dengan Dakwah dan Tarbiyah ni, berapa banyak buku-buku ilmiah yang nta dah khatam?”
Soalan yang straightforward. Tanpa kiasan apatah lagi nak berpantun bagai.
“Ana tak cakap buku-buku fikrah eh. Sebab sepatutnya sebagai da’ie ilallah yang nak beramal dengan cara yang semuntij mungkin, buku-buku fikrah tu sepatutnya dah jadi makanan nta...”
“Yang ana tanya ni pasal buku-buku ilmiah. Buku yang menambahkan ilmu pengetahuan nta secara umum..”
Phew. Krik krik krik.
Macam mana nta ni akhi..” 
“Akhi…akhi…”
 …………………...

Saya masih ingat lagi, sewaktu berada di tingkatan satu hinggalah ke tingkatan tiga, saya pernah digelar Raja Sejarah oleh rakan-rakan yang lain. Sebabnya hanyalah kerana saya selalu score markah tiptop dalam subjek sejarah. Bahkan ada beberapa ketika, sayalah yang paling top dalam keseluruhan batch. Fuh. Perasaan bangga tu tak payah nak diceritakan kot. Siapa je yang tak bangga bila dijadikan tempat rujukan dalam satu-satu subjek. Terasa macam jadi cikgu pulak. Heh.

Namun bila difikirkan semula, apalah yang boleh dibanggakan sangat dengan pencapaian yang macam tu. Soalan subjek sejarah PMR pada zaman saya pun setakat enam puluh soalan objektif sahaja. Dan pada kebiasaannya saya hanya membaca sekali lalu dan menghafal nota-nota yang dah dibuat sejak awal lagi. Maklumlah, saya memang kurang gemar membaca sejak zaman baby lagi. Muahaha.

Dan sikap kurang gemar membaca ini terbukti memakan diri saya ketika menginjak zaman menengah atas. Pada waktu itu, soalan sejarah lebih menjurus kepada soalan subjektif dan esei. Agak memeritkan jugaklah tatkala melihat gelaran Raja Sejarah itu bertukar tangan. Dan seperti biasalah, student-student yang memang terkenal dengan perangai ulat buku inilah yang selalunya menduduki tangga-tangga teratas untuk subjek sejarah.      

Dan saya?

Entah bagaimana, waktu itu saya mula membangunkan minat dalam subjek fizik dan matematik. Bahkan saya antara individu yang paling rapat dengan guru-guru kedua-dua subjek tersebut. Bergelumang dengan angka dan formula bererti semakin menjauhlah saya dari dunia huruf dan abjad.

Begitulah sedikit sebanyak ceritera yang digali semula dari zaman persekolahan dahulu.

Namun hari ini saya menyedari bahawa sayalah insan yang paling rugi sekali. Rugi kerana tidak memupuk minat untuk membaca sedari awal lagi. Rugi kerana tidak melatih diri bergelumang dengan dunia pembacaan semenjak dibangku sekolah lagi.

Kerana membaca ini pekerjaan yang murni sebenarnya.

Bahkan wahyu pertama yang diturunkan kepada baginda Rasulullah S.A.W sendiri adalah perintah membaca.

“Iqra’!”

“Bacalah!”


Hari ini ramai orang yang gemar membaca. Dari buku-buku falsafah, ekonomi, ketamadunan, sehinggalah ke buku-buku roman picisan. Namun sayang. Semua bahan-bahan bacaan mereka itu sedikitpun tidak menjadikan diri mereka dekat kepada Sang Pencipta. Bahkan lagi teruk, makin menjauh pula.

Kalian fikir di mana silapnya?

Silapnya adalah kerana tiadanya ‘tasawwur imani’ dalam proses membaca itu. Lihatlah pada wahyu pertama yang diturunkan ke bumi, di situ sudah jelas kelihatan tuntutan kepada ‘tasawwur imani’ dalam setiap apa yang kita kerjakan. Pemaknaan yang benar terhadap ‘tasawwur imani’ inilah yang akan membawa kita semakin dekat kepada Allah ‘Azza Wa Jalla walaupun kita bukan dalam keadaan melakukan ibadah khusus kepada-Nya.

Tasawwur Imani bererti pandangan dan pola fikir yang berasaskan iman yang besar dan luas. Ini bererti, semua gerak, urusan, dan langkah adalah dengan menyebut nama Al-Kholiq dan atas nama Al-Kholiq.  Dengan nama Allah, segala sesuatu dimulai dan berjalan. Dan kepada Allah jualah segala sesuatu menuju dan kembali.

Konsep tasawwur imani ini terpancar dengan jelas daripada ayat yang menjadi seruan pertama langit kepada bumi.

“Bacalah dengan  nama Tuhanmu yang menciptakan!”
(Al ‘Alaq , 1)

Di sini Allah S.W.T ingin menekankan kepda seluruh umat manusia bahawa Dia-lah yang telah menciptakan dan mengajarkan. Dari-Nya segala sesuatu dimulai dan diciptakan, dan dari-Nya jualah timbul pengajaran dan ilmu pengetahuan. Manusia-manusia seperti kita ini hanya mempelajari apa yang dipelajari, dan mengetahui apa yang diketahui. Sedangkan hakikatnya, sumber kepada semua ini adalah Allah yang telah menciptakan dan mengajarkan.

“Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya”
(Al ‘Alaq, 5)

Ma sha Allah! Tabarakallah!

Inilah hakikat Qur’aniah yang pertama yang diterima oleh Rasulullah pada saat-saat pertama.  

Inilah yang mengubah perasaan dan bicaranya setelah itu.

Inilah yang mengubah pengetahuan dan hala tujunya sesudah itu.

Inilah tasawwur Imani!

Begitulah. Tuntutan Iqra’ itu bukanlah bererti tuntutan Iqra’ semata-mata. Al Quran menuntut kita untuk membaca, namun disertai dengan perasaan berTuhan. Yakni meyakini bahawa semua ilmu yang kita sedut sepanjang proses pembacaan itu semuanya dari Tuhan. Tujuannya untuk mencipta sebuah perasaan kehambaan jauh dalam sudut hati kita. Justeru menjadikan kita semakin kehausan dan akan terus menggali dan menggali lagi daratan ilmu Tuhan yang maha luas ini.

Dengan itu, barulah kita akan dapat memaknai dengan sebenar-benarnya bahawa kita semua sebenarnya miskin di sisi-Nya. Sungguh miskin..

Bagi para du’at ilallah pula, sudah semestinya tuntutan Iqra’ beserta “Tasawwur Imani”  ini perlu kita ambil berat. Logiknya sudah sedia terbentang. Ayat pertama suratul ‘Alaq itu merupakan arahan pertama kepada Rasulullah S.A.W yang seperti kita semua sedia maklumi, akan menggalas tugas kekhalifahan yang berat.  

Inilah ayat pertama yang diterima oleh Rasulullah S.A.W pada kali pertama berhubungan dengan langit. Pada saat yang paling pertama dirinya menapaki jalan dakwah yang telah dipilih untuknya. Baginda diarahkan untuk membaca dengan menyebut nama Allah yang menciptakan!

Maka sewajarnya itulah yang sepatutnya dilakukan oleh kita yang mengaku mewarisi perjuangan Ar-Rasul yang mulia. Kita yang menggelar diri para du’at ilallah. Maka layakkah kita mewarisi perjuangan ini kiranya kita culas dalam bacaan kita. Kita yang buat –buat pening lalat untuk menghadap bahan bacaan untuk meningkatkan kapasiti kita sebagai seorang da’ie ilallah. Kita yang malas-malas dalam men-topup diri kita dengan ilmu pengetahuan yang sepatutnya dimiliki oleh seorang da’ie melalui bacaan.

Maka layakkah kita?

Saudaraku..

Tidak rugi untuk rajin membaca. Bahkan tidak rugi untuk berusaha menjadi rajin membaca. Kerana dakwah dan tarbiyah ini memang berhajat kepada seorang jundi yang rajin membaca. Kerana betapa banyak makalah-makalah dakwah yang perlu difahami oleh seorang da’ie ilallah untuk meningkatkan kapasiti dirinya dari semasa ke semasa. Begitu juga dengan segala ilmu pengetahuan am yang pastinya berguna kepada seorang da’ie ilallah itu.

Ramai orang menjadikan membaca sebagai tips yang terpenting sekali sebelum menulis. Sebagai seorang penulis yang masih lagi bertatih, hal ini tidak saya nafikan. Bahkan sayalah manusia yang terpaling menyetujuinya.

Namun membaca ini lebih besar maknanya dari sekadar ingin menjadi penulis.

Kerana sebagai seorang da’ie ilallah, berapa banyaklah masa yang kita habiskan dengan penulisan.

Hakikat seorang da’ie ilallah yang benar itu adalah ketika dia berkonfrontasi dengan manusia di alam realiti. Bukan ketika bertiraikan huruf dan perkataan. Saat dirinya berbicara secara langsung dengan para mad’unya. Saat dirinya menyantuni para mutarabbinya. Maka ketika itulah tabiat rajin membaca akan membuahkan hasilnya.

Orang yang luas bacaannya, bicaranya solid, padu dan mapan. Setiap butir kata-kata yang keluar dari getaran lidahnya umpama mutiara-mutiara berharga di dasar lautan. Sejam bersama mereka umpama setahun lamanya. Bukan bermaksud bosan ataupun apa. Tetapi untuk menunjukkan betapa baaaaanyaakkknya hikmah yang boleh kita sedut daripada mereka.

Jujur, saya sering mencemburui manusia-manusia seperti ini.

Formulanya sudah tersedia.

“Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan!”

Tetapi itulah. Antara mahu dan tidak mahu sahaja.

Akhir kata, marilah membaca dengan "tasawwur imani" yang sebenar-benarnya. Moga di suatu masa, butir-butir bicara kita menjadi air terjun hikmah yang nikmat ditadah dan dihirup oleh generasi seterusnya, seperti mana kita menikmatinya daripada generasi sebelum kita.

Allahu...

Saturday, 7 June 2014

Jangan Segan-Segan Untuk Solat Subuh Berjemaah


Duhai sahabat,,
Jangan segan-segan untuk solat subuh berjemaah,,
Jangan engkau layankan rasa lemah,,
Sungguh, itu hanya bisikan iblis yang mahu mendatangkan fitnah,,
Justeru, marilah,,marilah,,
Marilah kita solat subuh berjemaah,,

Duhai sahabat,,
Jangan berat-berat,,
Nanti engkau tidak tsabat,,
Pernahkah engkau mendengar sabda sang nabi yang hebat??

“Sesungguhnya solat yang paling berat bagi mereka yang munafik adalah solat isyak dan solat SUBUH. Kalaulah mereka tahu kelebihan kedua-duanya, nescaya mereka akan datang melaksanakannya meskipun dalam keadaan merangkak”
(HR : Bukhari dan Muslim)

Ohh,,jangan sahabat,,sekali-kali jangan,,
Jangan kita termasuk dalam kalangan sang munafik,,,,jangan,,
Aduh,,berat sahabat,,,berat,,
Siksanya berat,,

“Khabarkanlah kepada orang-orang munafik, bahawa mereka akan mendapat siksa yang pedih”
(An-Nisa’ 138)

Duhai sahabat,,
Jangan segan-segan untuk solat subuh berjemaah,,
Ianya mahir mengubati luka mehnah,,
Ianya ibarat penawar bagi jiwa yang resah,,
Ianya adalah simbolik kepada kekuatan ummah,,
Ianya menggentarkan musuh-musuh yang semakin gelabah,,

Duhai sahabat,,
Jangan segan-segan untuk solat subuh berjemaah,,
Kerana Sang Rasul bersabda sudah,,,

“Barangsiapa yang solat isyak secara berjemaah, seumpama bangun mengerjakan qiam separuh malam, dan barangsiapa mengerjakan solat subuh secara berjemaah, seumpama dia solat keseluruhan malam”
(HR : Muslim)

Duhai sahabat,,
Ini,,,ini,,,sungguh anugerah yang terindah,,,
Ini,,,ini,,,sungguh hadiah dari Allah Yang Maha Pemurah,,,

Maka sahabat,,,apa lagi yang kau lengah?

Nafsu yang serakah? Persetankanlah!
Tompokan dosa yang membarah? Persucikanlah!
Penat yang tiada bersudah? Persampahkanlah!

Duhai sahabat,,jangan segan-segan untuk solat subuh berjemaah,,,
Marilah,,,,marilahh,,,

-Encik Musab, 7/6/14-

Wednesday, 4 June 2014

Sabar dan Dakwah, Berpisah Tiada! (Bahagian 2)


Umpama nasi ayam dengan ayam. Begitulah saya mengumpamakan sabar dan dakwah. Takkan boleh dipisahkan. Bahkan akan berlaku kepelikan secara besar-besaran andainya kita cuba-cuba untuk memisahkannya.

Hari ini kita kembali membicarakan tentang kesabaran.  

Kali ini, pembicaraan kita akan berkisar seputar ayat 153 surah Al Baqarah. Maka silalah ambil mushaf Quran anda dan bersila dihadapan laptop. Al-ala halaqah gitu.

“Hai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan dengan sabar dan solat. Sungguh! Allah beserta orang-orang yang sabar.”
 (Al Baqarah, 153)

Saudaraku…

Dakwah yang kita cintai ini telah, sedang, dan akan menuntut kesabaran yang tinggi daripada kita. Setinggi pandangan mata tika mendongak ke langit, bahkan terkadang lebih tinggi lagi.

Sayyid Qutb dalam tafsirnya menyebutkan..

“Begitu juga dalam berdakwah di jalan Allah di muka bumi akan menghadapi pergolakan-pergolakan dan hukuman-hukuman, yang bisa menyebabkan tekanan jiwa sehingga memerlukan kesabaran lahir dan batin.”

Kita ini mungkinlah menghadapi siri-siri mehnah dan fitnah yang tidaklah sehebat Sayyid Qutb and the geng di Mesir. Maklumlah, dakwah kita pun masih dalam kerangka Islam yang comel-comel. Heh. Masih belum “gila” seperti dakwah para Rasul dan generasi terdahulu. Namun, jika dilihat dari sisi pandang yang lain, elemen kesabaran lahir dan batin itu masih tetap diperlukan.

Antaranya sabar dengan mad’u sendiri. Dalam usaha nak menjerat mad’u untuk masuk ke dalam gerabak dakwah dan tarbiyah, akan ada masa-masa di mana seruan kita akan ditolak. Bahkan mungkin, ada ketikanya mad’u itu menunjukkan simptom-simptom tak suka dan alergik jika kita mendekati mereka. Aduhai!

Pengalaman saya yang tidaklah lama mana, baru-baru ini juga, dalam merencana amal dakwah di tempat baru ini turut menghadapi situasi yang membutuhkan kesabaran terhadap mad’u yang disasar. Lepas dah plan dan dah bersetuju pun untuk berjalan-jalan makan angin sama-sama setelah tamatnya exam, tiba-tiba beberapa hari kemudian mad’u saya itu memberitahu akan ketidakbolehannya untuk menyertai aktiviti jalan-jalan tersebut. Alasannya, hanya nak dapatkan tiket kapal terbang murah untuk pulang ke kampung yang hanya boleh didapati pada hari sebelum tarikh aktiviti jalan-jalan kami.

Ya. Di situlah kesabaran diperlukan. Adakah saya akan terus meninggalkannya dan mencari mad’u yang lain? Jika saya berbuat demikian, menjadilah saya golongan yang tidak sabar. Maka, akan hancurlah dakwah ditempat itu.

“Oh, Tuhan, masukkanlah aku dalam kalangan orang-orang yang sabar”

Ikhwah dan akhawat sekalian,

Ringan-ringankanlah mulut dan hati kita untuk mengungkapkan doa ini dalam setiap sujud kita, selepas setiap solat fardhu kita, dan yang paling terutama iaitu ketika kita berkaca di mihrab saat sepertiga malam yang sunyi.

Kerana percayalah!

Sabar dan Dakwah, Berpisah Tiada!   

Di saat Tuhan memulai firman-Nya dengan seruan yang penuh kasih…

“Hai orang-orang yang beriman…”

Di sini Allah S.W.T menggelar kita dengan gelaran orang-orang yang beriman. Ini adalah gelaran yang agung. Sebuah pengiktirafan daripada Tuhan. Beriman dengan ke-Esa-an-Nya, dengan kekuasaan-Nya. Allah S.W.T tahu yang kita benar-benar beriman dengan kewajipan dakwah ini. Dia tahu yang kita benar-benar mencintai dakwah ini dengan segenap sudut jiwa dan raga kita.

Lalu Allah S.W.T menyambung firman-Nya…

“Mohonlah pertolongan dengan sabar dan solat..”

Indah. Bahkan nyaman sekali intonasinya. Seolah-olah Allah S.W.T telahpun mengetahui akan kelemahan dan keterbatasan yang ada pada para rijal agama-Nya. Dan sememangnya Allah S.W.T Maha Mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi. Allah S.W.T mengetahui akan beratnya dakwah dan tugas kekhalifahan dari sisi pandang kita. Allah S.W.T mengetahui betapa hina dan lemahnya diri kita untuk menjunjung amanah dakwah ini.

Justeru dengan sifat-Nya yang Maha Pengasih, Dia menawarkan pertolongannya kepada kita melalui dua sumber utama. Itulah dia sabar dan solat. Dia ingin kita bersolat kepada-Nya. Namun tidak cukup sekadar dengan bersolat, Allah S.W.T yang bersifat Ar-Rahman mahu kita bersabar dengan kesabaran yang sesungguh-sungguhnya.

Bersabarlah wahai saudaraku.

Bersabar dalam sebuah ketaatan. Bersabar dalam usaha untuk mengikis jahiliah dan maksiat. Bersabar dalam menunggu saat tibanya pertolongan Allah yang Maha Agung. Bersabar saat diuji. Bersabar saat kebatilan seakan-akan mengatasi kebenaran.  

Lalu Dia mengakhiri firman-Nya dengan ayat yang memberikan kita harapan, yang seolah-olah memberikan kita ruang udara yang segar untuk bernafas.

“Sungguh, Allah berserta orang-orang yang sabar”

Masakan tidak saudaraku. Bagi insan yang sudah jelas matlamat hidupnya, yang telahpun berbai’ah untuk menjual kehidupan dunia bagi membeli syurga Allah nan mahal, tidak ada apa-apa lagi di dunia ini yang diinginkannya kecuali Allah S.W.T menyertai setiap langkahan kaki mereka.

“Allahhhh………….*air mata mengalir laju*

Sungguh! Betapa indahnya sebuah kehidupan tatkala meyakini Allah S.W.T sentiasa bersama-sama kita. Tatkala menyedari Allah S.W.T selalu mengawasi, menguatkan malah meneguhkan hayunan langkah kita di jalan dakwah ini. Tatkala mempercayai bahawa Allah S.W.T takkan pernah sesekali meninggalkan kita dalam keterbatasan dan kelemahan yang ada pada diri setiap kita.   

Selalu disebut dek kebanyakan orang…

Sabar itu ada batasnya.

Namun, hari ini, saya memberanikan diri untuk menyanggah pernyataan ini. Dan saya mulai untuk membina sebuah kefahaman yang baru. Satu lagi kefahaman yang saya impikan untuk difahami oleh semua orang.

Sesungguhnya, sabar itu tidak ada batasnya.

In sha Allah, akan disambung di lain hari.

Moga Allah redha

Sunday, 1 June 2014

6:125

Bismillah…

Akhi..
Aku telah melihat kalian pergi..
Kalian pergi demi menggapai cita-cita..
Cita-cita dunia jua cita-cita akhirat..

Aku dapat melihat gembira kalian..
Kalian berukhuwah riang gembira..
Kalian berkongsi gembira itu di medan sosial..

Aku turut dapat merasakan gembira itu..
Kerana aku tahu gembira itu bukan sekadar gembira..
Ada hasil yang akan kalian bawa pulang..
Nanti di suatu masa..

Namun akhi..
Aku di sini masih lagi seperti dahulu..
Keseorangan walau dikelilingi manusia..
Iblis dan syaitan menggerumuniku bak serigala lapar…

Lalu kadang timbul satu perasaan jahat..
Aku terkadang ingin lari meninggalkan medan..
Aku mahu menanggalkan pakaian taqwa ini..
Namun ku tahan jua..

Aku mencuba untuk bertahan..
Dengan segala-galanya yang aku ada..
Dengan segala yang aku pelajari dari kalian…

Kerana aku ada tanggungjawab besar di sini..
Aku perlu membina manusia..
Membina manusia menjadi pahlawan..
Membina manusia menjadi harapan..
Membina dan terus membina..

Sehinggalah sampai waktu bila kalian pulang..
Kalian pun terpesona dengan manusia-manusia ini..
Dan kalian lalu  bertanya..

“Dari mana datang semua ini?’

Lalu aku menjawab..

“6:125” 

Encik Musab, 1/6/14

Wednesday, 28 May 2014

Sabar dan Dakwah, Berpisah Tiada! (Bahagian I)


Jika ditanya kepada saya, apakah perkara paling berharga yang telah, sedang dan akan terus saya  pelajari sedari berada di atas jalan dakwah dan tarbiah, jawapan saya hanya satu...

Sabar

Ya! Sifat sabar.

Jika hari ini, ramai orang yang berbicara tentang ketuanan bangsa melayu di atas muka bumi Malaysia yang masih aman ini, tetapi kali ini, saya mahu membicarakan tentang sesuatu yang lebih bermakna dari itu. Sesuatu yang lebih bernilai dari harta, pangkat dan wanita. Bahkan ia adalah sesuatu yang telah diiktiraf Tuhan sebagai sebahagian daripada iman.

Itulah dia ketuanan sifat sabar dalam diri.

Sungguh! Besar pengertiannya. Besar lagi implikasinya.

Ianya bererti sifat sabar wajib mendahului sifat-sifat yang lain dalam diri. Justeru, sifat sabar perlu diangkat tinggi dalam melayari kehidupan seharian. Bahkan sifat sabar perlu dilihat mempunyai kekuatan yang ampuh untuk menenggelamkan semangat yang membuak-buak dalam diri. Bukan saya mahu menafikan kepentingan hamasah (semangat), akan tetapi, semangat itu perlu dipandu dengan sabar dan hikmah. Bertitik tolak dari itu, saya mencipta satu frasa, yang semoga dengan izin dari-Nya, akan dapat difahami dan diimani oleh semua para du’at ilallah walau di manapun kalian berada. In sha Allah.  

Saudaraku,

Sesungguhnya, Sabar dan Dakwah, Berpisah Tiada!

Walaubagaimanapun, saya terlalu miskin pengalaman untuk mensyarahkan frasa ini. Kerana jujur saya katakan, saya masih lagi mentah dalam dunia dakwah dan tarbiah. Bak kata orang tua-tua, masih lagi budak hingusan. Namun hati saya tetap meyakini kebenaran hakikat ini.

Masakan tidak.

Terlalu banyak ayat-ayat yang berkisar tentang kesabaran disebut oleh Allah S.W.T dalam Al Quran. Dan menariknya, tiap kali ayat-ayat tentang kesabaran disebut, kebanyakannya berkisar tentang perjuangan, sama ada, perjuangan dakwah para Rasul terdahulu ataupun perjuanagn secara umum. Mungkin tidak semua, lantaran saya yang belum lagi khatam terjemahan Al Quran sepenuhnya. Sobs (T.T). Namun, setakat yang saya jumpa, begitulah..

Misalnya dalam surah Al Baqarah, terdapat dua ayat di mana Allah S.W.T memadankan sifat sabar ini dengan solat.  Mari kita lihat ayat yang ke 45 terlebih dahulu..

“Dan mohonlah pertolongan dengan sabar dan solat, dan itu sungguh berat kecuali bagi orang-orang yang khusyuk”
(Al Baqarah, 45)

Kalau mahu diikutkan, sebenarnya ayat ini diturunkan khas untuk kaum yahudi di Madinah. Namun saya rasa tidak perlulah saya huraikan panjang-panjang di sini, kerana kalian para du’at ilallah sudah semestinya memahami dengan kefahaman yang paling mendalam, bahawa kesemua ayat Al Quran itu sebenarnya ditujukan untuk kita, sama ada secara langsung mahupun tidak langsung.  

Dalam ayat di atas, Allah S.W.T secara terang-terangan membocorkan rahsia punca kekuatan yang seharusnya dimiliki oleh setiap manusia, terutamanya para du’at ilallah, iaitu sabar dan solat.

Untuk membolehkan kita memahami perkaitan antara ayat tersebut dengan ruh perjuangan dakwah, maka seeloknya kita berpatah satu ayat ke belakang, iaitu ayat ke 44 surah yang sama..

“Mengapa kamu menyuruh orang lain (mengerjakan) kebajikan, sedangkan kamu melupakan dirimu sendiri, padahal kamu membaca Kitab? Tidakkah kamu mengerti?”
(Al Baqarah, 44)

Saudaraku…

Dakwah adalah pekerjaan menyeru. Dan sememangnya menjadi tugas para du’at ilallah untuk menyeru manusia kembali kepada fitrah dan asal kejadian mereka, iaitu menjadi hamba sepenuh masa kepada Allah dan tidak dilupakan juga, menjadi khalifah di atas muka bumi. Menyeru tanpa kenal erti penat, tanpa kenal erti lelah dan tanpa kenal erti putus asa. Justeru, secara logiknya, para du’at ilallah sepatutnya adalah spesis-spesis manusia yang paling banyak bercakap, paling banyak menulis dan paling banyak…….

Namun, untuk memadankan seruan, ucapan dan tulisan kita dengan tingkah laku seharian, ianya adalah pekerjaan yang sumpah berat dan sukar. Jujur, saya sendiri adalah da’ie yang seringkali gagal part yang ini. Itupun jika layak digelar da’ie. Haih..

Sayyid Qutb pernah menulis…

“..a man is weak unless he remains in touch with God’s omnipotent power.”

Kemudian beliau menyambung lagi..

“The forces of evil and temptation can also overwhelm him sometimes…”

Dan lagi..

“..and a brief moment of carelessness can damage the entire course of his life..”

Akhirnya beliau menyimpulkan…

“But, supported by God’s invincible power, man can conquer his desires, overcome his weaknesses and overpower his opponents, powerful as they may be.”

Itulah dia kuasa Tuhan. Dari lemah menjadi kuat. Dari lembik menjadi gagah. Dari me-layu kepada bersemangat besi waja. Dari tidak mampu kepada terlebih mampu.  

Sebab itulah, Tuhan memerintahkan kita supaya memohon pertolongan daripada-Nya. Caranya melalui sabar dan solat. Perkara ini perlu dilakukan secara bersungguh-sungguh dan berterusan oleh para du’at ilallah, dalam usaha kita membina manusia di sekeliling, dan pada masa yang sama, membina diri sendiri. Sentiasalah bersabar, sentiasalah bersolat, dan sentiasalah berhajat kepada pertolongan Allah.

Kerana kita semua miskin di sisi-Nya.

Saya rasa cukuplah sampai di sini untuk bahagian yang pertama. In sha Allah, saya berhasrat untuk menyambung lagi penulisan ini. Kerana, terlalu banyak pengajaran yang boleh kita kutip daripada ayat-ayat Al Quran yang memperihalkan tentang kesabaran.

Dan kerana itulah saya cukup meyakini bahawa…

“Dakwah dan Sabar Berpisah Tiada!"

Semoga penulisan ini menginspirasikan kita untuk terus-menerus menanamkan benih-benih kesabaran dalam diri, agar kelak benih-benih itu akan tumbuh dan membesar menjadi buah-buah kesabaran yang terpancar dari akhlak, perilaku dan amal kita seharian. 

*Rasa nak tulis buku pulak. Ahaha. 

Friday, 16 May 2014

Barang Yang Hilang #1 : HIKMAH


Sejak kebelakangan ini, negara Malaysia yang tercinta ini agak gegak gempita dengan pelbagai isu-isu berbaur agama yang menerjah masuk ke ruang atmosferanya. Boleh dikatakan seperti dilanggar taufan Katrina. Saya tidak begitu pasti apakah kekecohan  yang serupa berlaku di alam realiti. Namun saya dapat melihat kehuru-haraan yang agak dahsyat melanda dunia maya bermedankan fesbuk.

Mana tidaknya. Hampir saban waktu, ada sahaja siri-siri peperangan status yang memenuhi hampir segenap ruangan fesbuk. Ada yang saya ikuti dengan teliti, ada yang saya cuma “go through” sahaja. Ada jugak yang langsung mematikan selera saya untuk mengikuti “diskusi” mereka lantaran level sindiran dan sarcasm yang sudahpun melepasi had berjaga-jaga.

Agak menarik juga jika saya listkan secara kronologi, isu-isu yang telah meraih rating yang tinggi dalam kalangan pengguna fesbuk.
  • Isu kalimah Allah
  • Isu bergambar bersama sup babi di bulan puasa
  • Isu Comango
  • Isu kematian Karpal Singh
  • Isu hudud
Ada yang saya tertinggal ke? Heh.

Begitu dan begitulah.

Sebenarnya saya tak berniat untuk mengulas satu per satu isu yang melanda. Bahkan untuk menyatakan pendirian saya terhadap satu-satu isu pun, saya rasa tak dan dalam satu post sahaja. Namun pada momen ini, saya cuma ingin membawa kita semua untuk merenungi beberapa persoalan…

Apakah kita sudah cukup berHIKMAH dalam mendepani kesemua isu di atas?

Ataupun HIKMAH itu hanyalah sangkaan semata-mata?

Menyangka diri sudah cukup berhikmah, namun sebenarnya belum.

Justeru, apakah sebenarnya HIKMAH?

“Serulah kepada jalan Tuhanmu dengan HIKMAH dan pengajaran yang baik, dan berdebatlah dengan mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu, Dia-lah yang lebih mengetahui siapa yang sesat dari jalan-Nya dan Dia-lah yang lebih mengetahui siapa yang mendapat petunjuk.”
(An Nahl : 125)

"Advocacy(seruan) must be undertaken with wisdom(hikmah). The advocate (penyeru/da’ie) of the divine message(Islam) must take into consideration the situation and circumstances of the people whom he addresses in order to determine what he tells them on each occasion. He must not make things appear difficult to them, nor should he burden them with a long list of duties before they are so prepared. He must also consider how he should address them, and how to diversify his method of address in accordance with different circumstances. He must not let his enthusiasm carry the day as to overlook the prerequisites of wisdom."

(Sayyid Qutb, Fi Zilalil Quran)

Saudaraku…

Hikmah adalah wisdom atau kebijaksanaan. Justeru, seseorang itu akan dikatakan paling berhikmah dalam sesuatu isu sekiranya dia mendepani isu tersebut dengan cara yang paling bijaksana. Soalnya sekarang, apakah neraca yang boleh digunakan untuk mengukur kebijaksanaan ini?

Apakah kebijaksaan boleh diukur hanya dengan menggunakan Vernier caliper? Ok hambar.

Untuk membolehkan kita melihat perkara ini secara lebih realistik, mari kita jadikan isu hudud sebagai case study. Firstly, cuba renung beberapa persoalan asas di bawah untuk menjernihkan lagi input perbincangan ini.

Apakah semua penyokong hudud adalah pencinta Islam?

Apakah semua penentang hudud adalah pembenci Islam (anti Islam)?

Pabila saya merenungi dalam-dalam dua persoalan di atas, saya menyedari satu perkara yang maha penting, di mana perkara ini sering diabaikan oleh para du’at ataupun penyeru Islam masa kini. Ya! Kita sering terlepas pandang bahawa dunia ini bukan sekadar hitam dan putih semata-mata. Dunia ini punya warna yang bervariasi. Punya warna yang pelbagai.

Errr..faham tak ni?

Baiklah. Apakah jawapan kalian untuk soalan yang pertama? Jawapan saya TIDAK. Kerana tak semestinya seseorang itu menyokong hudud kerana cintanya kepada Islam. Boleh jadi dia menyokong hudud kerana dalam kepala otaknya sudah ter”install” kalimat “HUDUD ITU WAJIB” ataupun “MENENTANG HUDUD ADALAH KAFIR”. Boleh jadi juga, sokongannya hanya sekadar ikut-ikutan.

Justeru, berbagai-bagai kemungkinan.

Maka saya mengaplikasikan juga logik yang serupa untuk soalan yang kedua.

Bahawa tak semestinya penentang hudud adalah anti-Islam.

Boleh jadi dia menentang hudud kerana kerana dia menilai hukum hudud itu dengan menggunakan neraca yang berbeza. Seperti keselariannya dengan perlembagaan. Ataupun kelestariannya dengan landskap dan sistem kemasyarakatan negara Malaysia misalnya. Dan pelbagai neraca lagi.

Pointnya, bukan sekadar benci semata-mata.

Saya datangkan analogi yang cukup simple.

Dalam dunia ini, yang wujud bukan hanya pencinta kucing atau pembenci kucing sahaja. Ada juga spesis manusia yang tak cinta dan tak benci pun dengan kucing. Saya salah seorang daripada spesis ini.

Maka apakah tindakan yang dilihat paling berhikmah?

Apakah dengan memukul rata semua yang menentang hudud sebagai anti-Islam lantas mengishtiharkan perang terhadap mereka adalah tindakan yang paling berhikmah?

Apakah dengan mengeneralisasi semua yang menentang hudud sebagai insan-insan yang tidak memahami Islam lalu bersikap lemah-gemalai penuh kelembikan terhadap mereka adalah tindakan yang paling berhikmah?

Agak sukar sebenarnya untuk menetapkan pendirian dalam hal ini. Kerana itulah, post ini diberi tajuk, “Barang Yang Hilang : Hikmah”. Barang kalau dah hilang, nak mencarinya sumpah payah yang teramat.  

Namun, setakat hari ini, saya berpegang kuat kepada slogan…

“Kita adalah PENDAKWAH, bukan PENGHUKUM”

Justeru, kembali kepada kalam Allah yang agung….

“Sesungguhnya Tuhanmu, Dia-lah yang lebih mengetahui siapa yang sesat dari jalan-Nya dan Dia-lah yang lebih mengetahui siapa yang mendapat petunjuk.”
(An Nahl : 125)


So, dakwah ajelah! 

p/s : In sha Allah, "Barang Yang Hilang" merupakan siri penulisan saya yang terbaru. Banyak sebenarnya "barang" yang dah hilang dari umat Islam akhir zaman ini. 

Alhamdulillah. Moga Allah redha