Thursday, 2 January 2014

Kebaikan Dunia Akhirat

“…Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia, dan kebaikan di akhirat, dan lindungilah kami dari azab neraka”
(Al Baqarah, 201)

Dulu seorang akh pernah berkongsi dengan saya…

“Antara perbezaan yang aku dapat rasakan dalam diri aku sebelum dan selepas join tarbiah, apa yang aku mintak dalam doa aku sehari-hari….”

Dan sejujurnya, saya turut merasakan yang sedemikian. Dan saya bersyukur dengan perubahan itu. Alhamdulillah. Segalanya berlaku dengan izin dari-Nya. Moga dengan ridha-Nya jua..

Dulu, di waktu dunialah segala-galanya…

Doa di atas hanya saya tuturkan di hujung-hujung doa. Setelah puas diulang-ulang supaya diberikan kecemerlangan dalam hekzem. Setelah berbuih air liur meminta supaya dipertemukan jodoh dengan isteri yang solehah *koff. Hanya setelah lenguh otot-otot lidah memohon supaya diberi kejayaan pada masa depan, dapat kerja yang best-best, dapat jadi orang kaya dan at the end of the day dapat masuk syurga..

Hanya selepas puas memohon untuk diperkenankan hasrat di hati. Hanya setelah itu..

Tak salah..

Tetapi ia menggambarkan apa yang ada dalam hati kita. Sekuat mana kita berdoa memohon sesuatu, sekuat itulah hati kita tertaut kepadanya. Contohnya, tika mana kita kuat berdoa untuk kecemerlangan hekzem duniawi, itu menggambarkan betapa besarnya kerisauan dan perhatian yang kita berikan kepada hekzem itu.   

Kerana doa adalah manifestasi cinta kita terhadap sesuatu ataupun seseorang..

Dan bagi saya, ayat ke 201 dalam surah Al Baqarah yang saya nukilkan di atas itu adalah manifestasi cinta terbesar seorang hamba kepada Tuhannya. Ia merupakan contoh penyerahan tahap mega seorang hamba kepada Allah S.W.T dalam menentukan perjalanan hidupnya di dunia dan akhirat. Kata orang, tawakal.

Dan pabila saya menyelami ayat itu, saya dapat merasakan keindahannya. Betapa ianya mengajar kita bahawa setiap apa yang Allah tentukan buat diri kita di dunia ini merupakan yang terbaik untuk diri kita. Result hekzem yang Allah tetapkan untuk kita setelah kita berusaha pada kadar yang sepatutnya kita berusaha itu sebenarnya adalah yang terbaik untuk kita.

Begitu juga dengan perkara-perkara keduniaan yang lain. Kahwin dengan siapa, dapat kerja apa, anak ada berapa orang, semua itu adalah pemberian daripada Allah, dan pemberian daripada Allah semestinya adalah yang terbaik untuk makhluk-Nya. Hanya setelah makhluk-Nya itu menjalankan kewajipan untuk berusaha pada kadar yang sepatutnya.

Ah..kalian..sukar benar untuk saya menulis tentang ini..entah mengapa…

Maka izinkan saya untuk menukilkan sedikit kisah peribadi…   


Bila berbicara tentang dunia, secara sukarela tanpa paksa kepala saya akan membayangkan seputar perihal akademik. Mungkin tidak kalian. Tetapi itulah hakikat seorang saya. Mungkin kerana kedudukan saya sendiri yang masih lagi berada dalam dunia akademik. Mungkin juga kerana keluarga saya yang berlatarbelakangkan mereka-mereka yang mementingkan pencapaian akademik..

Dan pada peringkat awal, tidak ada masalah untuk saya hidup dengan definisi itu. Yakni kejayaan hidup diukur dengan ketinggian pencapaian akademik. Bahkan saya berjaya hidup dalam definisi yang telah disetkan itu dengan penuh kegemilangan. Sehinggalah Allah S.W.T menjatuhkan saya buat pertama kalinya dalam hidup ditempat pertama saya menerima tarbiah..

Meskipun kejatuhan itu tidaklah mengubah perjalanan hidup saya secara keseluruhannya, tetapi ia sedikit sebanyak mengubah apa yang telah dirancang untuk saya sedari mula lagi. Dan yang paling penting antara yang terpenting, sejak detik itu, saya mula memandang dunia dengan kaca mata yang berbeza. Saya mula berdoa dengan ayat-ayat yang berbeza…

Dan saya mula hidup dengan definisi yang baru. Yakni berlandaskan ayat ke 201, surah Al Baqarah itu. Bukan hanya sekadar penyedap di hati. Tetapi hidup dengan ayat itu…

Sebab itulah tatkala adik-adik kesayangan mengadu perihal study mereka yang bermasalah, saya tidak mampu untuk memberikan mereka jawapan yang muluk-muluk. Saya tidak mampu untuk menjaminkan mereka dengan result hekzem yang gilang-gemilang jika mereka betul-betul serius dalam dakwah sepertimana yang telah dijanjikan oleh generasi terdahulu di tempat itu kepada saya...

Justeru saya hanya mampu mengatakan…

“Berusahalah dengan kadar yang sepatutnya kalian berusaha, dan mintalah kebaikan untuk kalian di dunia ini daripada Tuhan pemilik dunia..”

Sungguh. Allah S.W.T hanya akan memberikan apa yang terbaik sahaja untuk kita. Hiduplah dengan kalimat ini. Bukan hanya sekadar pemanis di mulut dan penyedap di hati.

Ya. Allah S.WT pasti akan membantu kalian sekiranya kalian benar-benar membantu agama-Nya. Tetapi ingat! Bantuan Allah tidak semestinya perlu selari dengan definisi yang telah diset oleh manusia kebanyakan. Bererti tidak semestinya bantuan itu berupakan kecemerlangan kalian dalam study. Bahkan boleh jadi bantuan itu berbentuk kefahaman kalian dengan lebih mendalam lagi tentang selok belok kehidupan. Boleh jadi yang lain. Siapa tahu?  

Kerana Tuhan bukan sahaja menjanjikan bantuan-Nya kepada sesiapa yang membantu agama-Nya. Tetapi Tuhan juga menjamin untuk meneguhkan kedudukan buat para pembantu agama ini. Meneguhkan kedudukan? Ah terlalu dekat frasa itu dengan ujian. Benarlah! Jalan ini penuh dengan duri, peluh dan darah.

Justeru adik-adikku..

Hiduplah dengan janji Tuhan…

“Dan di antara mereka ada yang berdoa, “Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, dan lindungilah kami dari azab neraka”
(Al Baqarah, 201)

“Mereka itulah yang memperoleh bagian dari apa yang telah mereka kerjakan, dan Allah Maha cepat hitungan-Nya..”
(Al Baqarah, 202)

Hiduplah! Bukan sekadar manis di bibir, sedap di mulut. Tetapi..hiduplah!

Untuk para ikhwah dan akhawat, kalian pastinya lebih mengerti…

Kerna ini yang sepatutnya menjadi definisi kita..

3 comments:

  1. Saya pun sama.
    First time fail sampai terpaksa tangguh graduation semasa dapat tarbiyah, tetapi alhamdulillah kejadian yang berlaku kat diri saya tidak menjadi fitnah ke atas dakwah dan tarbiyah.
    Lain hal pula dengan seorang adik usrah saya, kegagalannya dalam bidang akademik telah membuatkan ibunya berkata padanya, "Pasal kakak dekatkan diri dengan islamlah yang membuatkan kakak fail final year kat universiti UK dan terpaksa balik dan sambung belajar kat universiti tempatan"
    Sebab sudah pernah terjadinya fitnah, saya tekankan kat adik-adik saya untuk study, walau letih tahap tak ingat lepas habis program.
    Kat Indonesia, diorang ada mentoring untuk ikhwah/akhwat yang bermasalah dalam akademik, supaya tidak timbul fitnah macam apa yang terjadi dekat adik saya.

    ReplyDelete