Wednesday, 7 May 2014

Memang Seperti Itulah Dakwah [I]


Mentari pagi itu bersinar indah, cahayanya segar-bugar, cukup untuk menghangatkan bumi yang kehujanan pada malam sebelumnya. Radiasi dari matahari yang sama itulah yang sedikit sebanyak menghangatkan tubuh kecil seorang lelaki kurus dan sederhana tinggi. Dia sedang duduk di atas bangku di sebuah perhentian bas yang terpacak di tepian jalan. Jafri namanya.

“Betapa besar kasih dan sayang Allah. Saat dunia kedinginan, Dia hadiahkan matahari..”

“Dan terhadap nikmat Tuhanmu, sebutkanlah.” 
(Ad-Dhuha, 11)

“Alhamdulillah…” getus hati kecilnya.

Di seberang jalan pula, kelihatan seekor anjing hitam sedang berlari-lari anak. Lidahnya terjelir keluar, sifat semulajadi yang Allah jadikan buat sang anjing yang pastinya bukan suatu kebetulan. Terkulat-kulat anjing itu dibayangi kereta dan motorsikal yang berpusu-pusu di atas jalan raya. Terkadang seperti ingin maju, namun tidak semena-mena berpatah balik ke belakang. Ah, sungguh melucukan.

Lantas, terukir segaris senyuman dibibir Jafri memerhatikan gelagat anjing hitam itu.

Anjing…

Seekor binatang yang sering dipandang jijik oleh kebanyakan orang. Ya, tidak dapat dinafikan bahawa anjing juga memiliki peranan besar dalam kehidupan manusia sejagat. Namun, terkadang, kejelekan sifatnya yang gemar mengejar orang tanpa sebab, selain menyalak dan menjerkah manusia yang tidak biasa pada pandangannya,  sebab-musabab itulah yang menyebabkan sesetengah manusia membenci makhluk ciptaan Tuhan ini.

Jafri menanggalkan beg yang sedang disandangnya lalu dikeluarkan senaskah Al Quran dari dalam beg Adidas berwarna hitam itu. Di kala fikirannya menerawang untuk menjiwai penciptaan makhluk Tuhan yang digelar anjing itu, kantung memorinya merembeskan momen-momen indah bersama murabbi tercinta dalam sebuah halaqah tidak lama dahulu.

Dahulu, halaqah mereka juga pernah mentadabburi anjing.

Lalu diselaknya helaian-helaian Al Quran itu satu per satu sambil otaknya ligat membongkar peti memori yang menyimpan data tentang ayat-ayat Al Quran yang pernah dibentang oleh murabbinya. Ayat yang memperihalkan tentang anjing.   

“Alhamdulillah…jumpa..” hatinya berbunga riang.

Lantas dia cuba membaca dan menghayati kembali ayat-ayat agung itu…

“Dan bacakanlah kepada mereka, berita orang yang telah Kami berikan ayat-ayat Kami kepadanya, kemudian dia melepaskan diri dari ayat-ayat itu, lalu dia diikuti oleh setan, maka jadilah dia termasuk orang yang sesat.” 
(Al A’raf, 175)

“Dan sekiranya Kami kehendaki, nescaya Kami tinggikannya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan mengikuti keinginannya, maka perumpamaannya seperti ANJING, jika kamu menghalaunya, dijulurkan lidahnya, jika kamu membiarkannya, ia menjulurkan lidahnya. Demikianlah perumpamaan orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah kisah-kisah itu agar mereka berfikir.” 
(Al A’raf, 176)
  
Hati kecil Jafri tersentap seketika. Dia cuba membawa dirinya untuk bermeditasi sebentar jauh ke dalam daerah muhasabah. Sejauh dan sedalam yang mungkin. Sehingga tiada lagi suara-suara yang kedengaran melainkan suara hatinya sendiri. Sedalam itulah.... 

Entah berapa kali dalam hidupnya, keinginan ditinggikan di atas kebenaran..

Entah berapa kali dalam hidupnya, kepentingan dunia  diletakkan mendahului dakwah dan tarbiyah..

Dan entah berapa kali, hatinya diselaputi asap jerebu dunia yang mendesaknya untuk melepaskan diri daripada mata-mata rantai dakwah dan tarbiyah..

Entah berapa kali…Allahu…

Betapa hinanya manusia yang diciptakan dengan sebaik-baik kejadian (ahsani taqwim) diumpamakan dengan binatang seperti anjing. Ahh. Sungguh hina sekali. Tetapi itulah perumpamaan keras yang Allah gunakan untuk menggambarkan manusia-manusia yang melarikan diri daripada hidayah.

“Adakah aku manusia itu??” hatinya bermonolog sendiri.  

Bunyi pancutan asap daripada corong ekzos bas shuttle yang sedang menjalankan rutin hariannya mengembalikan semula Jafri ke alam realiti. Daerah muhasabah yang diciptanya tadi beransur-ansur mengewap lalu tersejat ke langit. Namun kesan meditasi itu tetap berbekas di hati. 

Perlahan-lahan Jafri mengatur langkah menuju ke pintu masuk bas. Sebelum kakinya memijak anak tangga yang pertama, pandangannya dialihkan ke arah anjing hitam yang masih di situ.

“Terima kasih anjing..” hatinya berbisik sendirian.

Lalu dia melangkah masuk ke dalam bas dengan senyuman berseri. Seseri kuntuman bunga mekar di pertengahan musim bunga. Senyuman yang disangka oleh pemandu bas itu ditujukan kepadanya. Ahh..biarkanlah…

…………………….

“So Jafri, what’s your answer for the question number one?”

“Ohh..errr..passivity is…is…when…chemical species become inert…”

“What chemical species?”

“Errr..I’m not sure miss…”

“The answer is active metal. You have to read more, Jafri. Don’t rely only on the lecture notes. Have you answered all the questions?”

“Emm..only half miss..”

“What about the rest? Have you answered all the questions?”

Senyap dan sunyi. Masing-masing menumpukan pandangan kepada kertas soalan.

“Next time, if you don’t answer ALL the questions, don’t come to my tutorial class!”

Miss Joanne bersuara mendatar tetapi tegas sebelum dia menyambung semula sesi perbincangan untuk soalan-soalan yang seterusnya.

“Akhi..dakwah kalau mudah, bukan dakwah namanya..”

“Ya akhi, memang seperti itulah dakwah…”

Kalimah-kalimah ini terngiang-ngiang di corong telinga Jafri. Entah mengapa. Namun dia cuba mengumpulkan semula konsentrasinya untuk terus fokus kepada sesi perbincangan.

~Bersambung~

1 comment: